27 Desember 2011

Menikmati Proses dan Pengalaman

Akhir-akhir ini, atau lebih tepatnya beberapa hari ini, saya lebih sering memikirkan tentang proses serta hubungannya dengan pengalaman. Menurut saya, proses merupakan langkah atau cara kita untuk mencapai sebuah tujuan. Belakangan ini, ada beberapa hal yang membuat saya kembali memahami tentang istilah proses ini. Seperti halnya aktivitas yang setiap hari saya lakukan selepas kepergian Tante. Kesibukan saya kini bukan hanya bekerja dan kuliah saja, tapi juga mengurus Rizky dan segudang embel-embel kegiatan yang menyertainya. Di mata orang lain, mungkin mereka punya anggapan sendiri dengan segala aktivitas rutin yang harus saya lakukan. Tapi bagi saya, ini adalah sebuah proses. Proses dalam hal apa? Ya proses dalam menjalani kehidupan demi mencapai sebuah kebaikan hidup. Meskipun tidak semua proses yang ada dapat berjalan dengan baik, namun yang harus dilakukan adalah menikmati proses itu, maka dengan sendirinya kita akan menemukan sebuah pengalaman yang sangat berharga.

Tempo hari sempat blogwalking ke blognya Mbak Reni dan menemukan postingan ini. Di akhir tulisannya Mbak Reni mengungapkan kalau saja beliau yang berada di posisi si tokoh yang beliau ceritakan, mungkin beliau akan merasa ragu menjawab “Ya” ketika ditanya sanggupkah menerima kenyataan tersebut. Tapi saya sempat berkomentar bahwa Allah itu lebih tahu kemampuan hamba-Nya. Dan kenapa Allah memberikan ujian yang berbeda-beda kepada setiap hamba-Nya, karena Ia tahu bahwa kapasitas kemampuan kita pun berbeda-beda. Dan mengapa Allah tidak memberikan ujian itu pada Mbak Reni, karena Allah tahu "mungkin" Mbak Reni tidak akan sanggup menerima ujian itu. Dan mengapa Sari dan suaminya bisa mencintai anaknya tanpa syarat? Karena mereka hanya memiliki dua pilihan. Mengeluhkan keadaan atau ikhlas menerima kenyataan. Dan pada akhirnya Sari memilih untuk ikhlas, makanya Sari terlihat mampu menghadapi ujian yang diberikan Allah padanya. Dan patut diingat, bahwa memilih untuk ikhlas itu bukanlah hal yang mudah untuk diputuskan dan dilaksanakan, Keikhlasan itu harus terus dijaga agar tidak berubah di kemudian hari. Dan hal itu merupakan bagian dari proses menuju kebaikan hidup di hadapan Sang Khaliq.

Kembali ke masalah proses dan pengalaman tadi, jujur, dua hal yang paling saya senangi adalah menikmati proses dan mencari pengalaman. Mengapa demikian? Karena dengan kedua hal itu bisa membuat kita lebih dewasa dalam berpikir, bersikap, dan bertindak. Satu quote yang saya simpulkan dalam hal ini adalah,

“Kita tidak akan pernah merasa mampu jika kita tidak dihadapkan dengan sebuah ujian hidup”

Analoginya begini, kita selalu merasa tidak akan pernah bisa merasa sanggup atas sebuah ujian yang diberikan Allah pada orang lain. Padahal, yang mengetahui sanggup atau tidaknya kita atas ujian itu hanyalah Allah semata. Kalaupun kita merasa tidak sanggup, tapi jika Allah memilih kita untuk menerima ujian itu, maka itu artinya Allah lebih tahu kalau kita sanggup. Dan jika kita sudah dihadapkan dengan kenyataan tersebut, mau tidak mau kita "dipaksa" untuk merasa sanggup menerima ujian hidup tersebut. Disinilah proses itu mulai memainkan perannya. Maksudnya?

Ketika kita mendapat ujian dari Allah, hanya ada dua jalan yang harus kita pilih. Yang tadi sudah saya katakana: mengeluhkan keadaan atau ikhlas menerima kenyataan. Jika kita mengeluhkan keadaan, maka yang ada hanya perasaan tidak sanggup yang terus menghantui kita, yang pada akhirnya akan membuat kita menyalahkan takdir yang ditetapkan Allah. Tapi jika kita lebih memilih untuk ikhlas menerima kenyataan, maka yang ada dalam benak kita hanyalah pikiran positif bahwa Allah pasti akan memberikan derajat yang lebih tinggi bagi hamba-Nya yang mau ikhlas dan berusaha menghadapi kenyataan yang ada. Dan lagi-lagi, keikhlasan ini jelas membutuhkan sebuah proses yang tidak sederhana. Namun jika kita mau menikmati prosesnya, maka semuanya akan terasa mudah. Karena apa? Karena Allah akan selalu ada untuk hamba-Nya yang mempercayai janji-Nya. Dan dengan menikmati proses ini, maka kita akan diajarkan untuk memilih hal-hal yang terbaik dalam kehidupan kita. Menikmati proses pun akan membuat kita memperoleh pengalaman yang sangat berharga. Yaitu pengalaman menjadi sosok yang lebih dewasa dan bijaksana dalam memandang setiap masalah dan ujian yang Allah berikan.

22 komentar:

@yankmira mengatakan...

selalu berorientasi pada proses, maka kita akan mendapatkan hasil yang luarbiasa. nice post :)

Ninda mengatakan...

kalau mau mndpt khidupan yg baik memang hrs lwat proses
komen blog aku juga ya

Fahrie Sadah mengatakan...

"Mintalah pertolongan dengan kesabaran dan terus berdo'a, sesungguhya Allah menyukai orang yang sabar" Ya kan? ^^ (salam silaturrahmi sadah)

rusydi hikmawan mengatakan...

ya lebih baek melihat proses dan menikmatinya, karena kalo tujuan kahir adalah hasil, sering bikin sakit hati, tertekan. gitu

Untje van Wiebs mengatakan...

Hihi setujuuu... :D
harus ngurangi ngeluh nih akyu~

Elsa mengatakan...

aku yakin, mereka yang memiliki anak berkebutuhan khusus, adalah mereka yang terpilih.

terpilih segala galanya

bisa jadi juga terpilih karena mereka bisa menikmati proses mendidik anak special.

tapi yang pasti, mereka terpilih karena mereka MAMPU menjalani sebuah ujian
tidak semua orang mampu kan?

Stupid monkey mengatakan...

setuju dengan kesimpulan “Kita tidak akan pernah merasa mampu jika kita tidak dihadapkan dengan sebuah ujian hidup”

itulah arti sebuah pemikiran ;)

mas kova mengatakan...

Untuk mencapai pada sebuah titik dibutuhkan memang dibutuhkan proses. Ada kalanya mudah dan adakalanya sulit. Jika kita mampu melewati semua proses tersebut baru kita dinamakan sukses. Saya sangat salut dari bagaimana anda hidup, memandang hidup dan memberi keputusan pada hidup. Selamat menjalankan proses hidup anda untuk sampai pada titik yang anda citakan.

al kahfi mengatakan...

memang hidup itu penuh likaliku,hanya yang kuat dalam arti kata sabar,berjuang dan berdoa masalah apapun dapat teratasi,insya allah

Ririe Khayan mengatakan...

sampai di sini setelah singgah dr Mbak Fanny. saya setuju Mbak: Kita tidak akan pernah merasa mampu jika kita tidak dihadapkan dengan sebuah ujian hidup...Ujian hidup juga merupakan tempaan bagi kita utk menuju level diri yang lebih baik.

Ttg mengasuh keponakan, saya juga pernah mengalaminya...but he's grew up now, saya cukup tegas padanya (neneknya /ibu saya yg sering gak tegaan)salah satunya contohnya jk dia naruh baju kotornya sepulang sekolah sembarangan, maka saya hitung sampai 3kali kalu tak di ambil maka saya turunkan ke lantai....Dan saya benar2 membuktikan ucapan saya jk dia tak segera mengambil bajunya.#ikut curcol deh

btw,Salam kenal Mbak:)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

ujian itu justru mendewasakan iman kita ya.

hamkani mengatakan...

Menikmati proses jauh lebih indah dari pada kita mengeluh ketika mendapatkan ujian. Terus berkarya dan sukses selalu.

ketty husnia mengatakan...

wah..bener2 postingan yg menohok hatiku...setuju banget dengan tulisan merahmu mbak..setiap kita baru bisa menerima pelajaran setelah melewati sebuah ujian..
apa kabar mbak..semoga selalu sehat, maaf lama ga main k erumahmu ..

dey mengatakan...

menikmati proses dan hasil akhir sudah ada yang menentukan, kata2 ini suka saya pakai sbg penyemangat.

Gaphe mengatakan...

tapi terkadang banyak yang orientasinya hanya pada hasilnya, kalau ada proses yang lebih gampang dengan hasil yang sama, kenapa nggakk dicoba.

padahal sebenarnya bagaimana kita menjalani prosesnya itulah yang membentuk diri kita

ya to?

Majalah Masjid Kita mengatakan...

akhirnya saya bisa nemuin juga orang yang bisa nikmatin proses dan gak melulu berfikir target :) bahagia memang punya rumus yang berbeda dengan kesuksesan, bahkan berbanding terbalik 180 derajat :)

FLP (Forum Lingkar Pena) Jakarta kini tengah membuka pendaftaran anggota baru untuk Angkatan ke-16, mungkin mbak mau join.. silahkan dan terimakasih :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

met tahun baru..

.:diah:. mengatakan...

salah satu resolusi tahun ini saya adalah gak banyak mengeluh lagiii
yaa seperti yg Sarah bilang menikmati proses dan pengalaman, proses mendapatkan sstu hingga jadi pengalaman yg berharga menjadi guru seumur hidup :)

Lyliana Thia mengatakan...

Allah yg paling tau kemampuan hambaNya ya Sarah... :-)

apapun ujian yg diberikan pd kita memang pilihannya hanya dua, mengeluh atau ikhlas.. mengeluh toh tidak akan membawa perubahan... sebaliknya ikhlas justru baik utk jiwa kita ya... walaupun... sangat berat pada awalnya... :-)

btw, apa kabar Sarah? :-)

Sarah mengatakan...

@All : selamat tahun baru semuanya :)

@Lyliana Thia : Alhamdulillah baik Mbak :)

Asop mengatakan...

Alhamdulillah... ini mencerahkan sekali. TT__TT

Saya harus semakin yakin, bahwa saat ini saya harus percaya diri bahwa saya bisa menjalani kehidupan saya dengan baik. Hidup adalah proses, dan harus dinikmati.

muhaiminabd mengatakan...

bernicara masalah proses, erat kaitannya dengan seni... intinya apapun yang kita hadapi, jika kita menikmati prosesnya maka segalanya akan jadi indah...