22 Mei 2011

Surat Kecil Ke Barzah Part. 2

(gambar disamping: Abang Azmi dan Dede Rizky)

"Assalamu'alaykum.
Tante, apa kabar? seneng rasanya aku bisa nulis surat lagi buat tante. Tepat dihari ke 60, atau tepatnya sudah dua bulan lamanya tante pergi meninggalkan dunia ini, khususnya kami sebagai keluargamu. Jujur tan, sampai detik ini, baik aku, anak-anakmu, maupun keluarga yang lain masih benar-benar merasa terpukul atas kepergian tante menghadap Ilahi. Aku begitu merindukanmu tan, sangat rindu. Tak jarang aku menitikkan butir-butir air mata kala kuingat kenangan-kenangan bersamamu. Canda tawamu yang selalu ceria kurasakan, memberikan bekas luka tersendiri dihatiku, bahwa tak mudah untuk dapat melupakan semua kenangan kami bersamamu. Dan mungkin kenangan bersamamu tak akan pernah kami lupakan.


"Tan, beberapa hari lalu, lala menyuruh adik-adik untuk membuat surat buat tante. Ya, hanya sekedar membantu mereka biar mereka bisa menumpahkan segala rasa yang mereka rasakan atas kepergian tante. Lala harap tante membacanya dari atas sana. Ini dia surat mereka tan....

Intan

“Halo mamah, mamah lagi ngapain? Aku kangen nih sama mamah. Aku sedih nih, aku juga belum pernah diimpiin...”









Tiara Bila Atiti

“Surat Untuk Bunda”

“Bunda sedang apa sekarang? Aku sangat kangen. Mudah-mudahan kau berada di sisi-Nya dan amal baik mamah diterima Allah. Aku hanya ingin bilang ke mamah, aku sangat sayang padamu karna kau orang tua yang sangat berjasa. Ya Allah, kenapa Engkau ambil bundaku? Hanya ia yang aku punya. Walaupun ada ayah, tetapi sayangku pada mamah lebih besar dari apapun. Walaupun orang bilang sayangku hanya dimulut. Mungkin memang benar, tetapi aku sangat sayang samamu mamah. I love you mom. I miss you mom. Aku cinta dan sayang padamu...”


Ulfa Alawiyah

“Surat Untuk Mamah Tersayang”

“Mah, apa kabar? Semoga mamah dapat tempat yang indah karena semua pengorbanan mamah buat kita. Amiin :) Mamah kangen gak sih sama kita? Kita kangen banget loh mah. Bapak sekarang dagang setiap hari, upah tau sebenernya bapak juga gak kuat mah keliatannya, tapi demi kita, dia jadi ngerasain gimana ngurusin kita, ngerasain pengorbanan mamah buat kita juga. Mah, maaf ya atas segala kesalahan upah ke mamah. Upah gak banyak buat mamah tersenyum, tapi upah malah banyak buat mamah marah-marah bahkan nangis karena upah. Saat ini yang upah rasain cuma rasa sesal karna kesalahan-kesalahan upah. Maaf juga ya mah, waktu jenazah mamah sampe rumah, upah gak nemuin mamah, tapi upah yakin kalo mamah tau gimana rasa sakitnya upah ditinggal mamah. Maaf kalo sewaktu mamah sakit, upah gak bisa selalu ada di samping mamah. Upah gak bisa bantu apa-apa kecuali doa upah supaya mamah bisa sembuh. Tapi Allah berkehendak lain, ternyata Allah lebih sayang sama mamah. Oh iya mah, mamah tau kan sepulang sekolah upah selalu curhat sama mamah? Sejakan mamah gak ada, upah pulang sore terus, soalnya upah bingung mah kalo langsung pulang upah mau curhat sama siapa. Disini juga upah ngerasa kehilangan mamah banget. Mangkanya upah suka main dulu buat ngilangin rasa sakit upah....”

"Tante dah baca kan? Jujur saat mengetik tulisan mereka, ada rasa sesak yang tertahan di hati ini, karna lala pun bisa ngerasain apa yang mereka rasain tan. Bagi lala, kehilangan tante udah seperti kehilangan ibu sendiri, karna tante dah lala anggap seperti ibu lala sendiri, selain mama. Meski mungkin rasa yang lala rasain gak akan sama dengan rasa yang dirasakan anak-anak tante. Tapi lala harap tante tau, kalau lala amat sangat menyayangi tante dan merindukan kehadiran tante lagi ditengah-tengah kami. Meski hal itu udah gak mungkin lagi terjadi.

"Tan, jangan khawatir yah, anak-anak tante semua disini sehat-sehat selalu. Paling Rizky tan yang suhu tubuhnya sering turun naik, ya wajarlah tan, namanya juga masih usia segitu. Kata temen lala yang namanya Mbak Diana, kalo anak umur segitu emang sering panas, asal kitanya aja yang jangan panik menghadapi hal itu. Saat ini Azmi juga tengah kena cacar tan. Kasian. Tapi udah dibawa ke puskesmas sih sama nenek. mudah-mudahan cepet sembuh.

"Tan, tadi siang Rizky baru dibeliin sepeda baru sama A Iing. Dia seneeeng banget tan, demikian juga dengan lala dan anggota keluarga yang lain. Tapi tetep aja, tanpa adanya dirimu disisi kami, semua kebahagiaan itu akan terasa lain kami rasakan. Tapi mudah-mudahan aja tante juga ikut seneng ya atas hal ini.

"Udah dulu ya tan, dah malem. Besok masih harus KKN (kuliah, kerja, n ngajar, hehehe). Baik-baik disana ya tan, sering-seringlah datang dalam mimpiku dan mimpi anak-anakmu. Kan selalu kudoakan kau supaya selalu dapat tempat yang terindah disisi-Nya bersama dengan kakek dan dede jaenab. Miss u all...... :)"

"Oooh bunda, ada dan tiada dirimu kan selalu ada di dalam hatiku....."

2 komentar:

Anonim mengatakan...

tambah kangen aja teh sama mamah :(

.:diah:. mengatakan...

ya Allah, adik bayi sekecil Rizky udah ditinggal selamanya oleh Mamany?? hikkss sedih Mbak bacanya :(

semoga almarhumah tenang selalu dimudahkan dan dilapangkan kuburnya, AMin