30 April 2015

Berani Lebih Dewasa Dalam Hidup

Ada seorang sahabat yang pernah berkata kepada saya: “Menjadi anak-anak adalah sebuah fase kehidupan, itu benar. Tapi kalau menjadi tua adalah sebuah kepastian, itu salah. Bagaimana dengan mereka yang belum mengalami masa tuanya, tapi sudah keburu meninggal? Bukankah tua itu artinya belum pasti?” Saya hanya tersenyum dan membalas kata-katanya dengan jawaban yang intinya begini: Yang disebut tua bukanlah dari lamanya seseorang hidup atau bayaknya angka yang mewakili usianya. Tapi menurut saya, yang disebut tua adalah bertambahnya usia seseorang dari hari ke hari. Sebab tidak ada batasan usia antara yang tua dan yang muda. Seseorang dengan usianya yang 30 tahun akan merasa muda bila dibandingkan dengan mereka yang usianya 50 tahun. Tapi seseorang yang usianya 20 tahun, akan mengatakan bahwa mereka yang berusia 30 tahun sudah terbilang tua. Jadi, yang menjadi masalahnya di sini adalah faktor bertambahnya usia, bukan banyaknya usia.

Para orang tua yang seharusnya sudah bisa menjadi dewasa, malah justru terlambat menjadi dewasa. Banyak laki-laki pengecut yang maunya enak sendiri memainkan perasaan perempuan tanpa berani bersikap dewasa untuk mengambil keputusan tanggung jawab pernikahan. Atau pelaku-pelaku kemungkaran yang tak pernah berani bersikap dewasa untuk jujur terhadap hati nuraninya yang dalam, bahwa kemungkaran akan tetap menjadi sebuah tindakan tercela walau ditutupi dengan kebaikan-kebaikan yang semu. Juga pemimpin-pemimpin yang tidak pernah bersikap dewasa menerima takdirnya sebagai pelayan rakyat. Banyak anak-anak yang menghabiskan masa mudanya hanya untuk bersenang-senang tanpa mau bersikap dewasa mengubah paradigma mereka menjadi pemuda/pemudi yang lebih aktif dan produktif. Atau pedagang-pedagang culas yang hanya memikirkan keuntungan pribadi mereka semata tanpa pernah berani dewasa bahwa menerima hukum usaha yang adil adalah lebih baik untuknya. Dan juga orang-orang yang tidak berani dewasa, bila miskin ia mengeluh, angkuh, dan kufur, bila kaya ia tak bersyukur, bila bodoh ia menipu, dan bila pintar ia membodohi orang.

Berani dewasa adalah keputusan jiwa yang tidak sederhana. Sebab seringkali ia berada pada posisi yang sangat kontras dengan fitrah lahiriyah seseorang.

Berani hidup harus berani dewasa. Berani dewasa harus berani mengambil sikap dan keputusan untuk kehidupan yang lebih baik. Berani dewasa juga perlu perngorbanan yang tidak mudah. Harus berani mengalah untuk menang. Harus berani mengambil resiko, menerima tantangan, mencari ilmu yang bermanfaat, memberikan contoh yang baik, berani berbuat tidak hanya bicara, memberikan kebaikan di manapun ia berada dan berani menatap kehidupan di masa mendatang. 

Berani hidup harus #BeraniLebih dewasa. Hidup ini memang tidak mudah. Namun lebih tidak mudah lagi jika hidup tanpa berani menjadi dewasa. Bahwa fase demi fase adalah kepastian. Setiap usia punya jenjangnya, ada situasinya, sulit dan mudahnya. Tapi keberanian menjadi dewasa adalah sebuah keniscayaan yang dengannya kita lalui segala fase itu, kita kejar cita-cita akhir kita, di puncak keridhoan Allah swt.

Jumlah kata: 436
Facebook: Nurlaila Zahra
Twitter:@sarah_kecee



10 komentar:

Rahmi Aziza mengatakan...

seperti yang dibilang dalam iklan ya, tua itu pasti, dewasa itu pilihan :)

Fitrian mengatakan...

Kedewasaan bukan dinilai dengan usia ya

Della mengatakan...

Ah, suka :)
Iya bener, kita kan emang makin tua dari hari ke hari :)
Sukses ya lombanya ^^

Pengobatan Batu Ginjal mengatakan...

saya suka kata-kata mbak fitrian,, kedewasaan bukan dinilai dengan usia nya :)

Obat Herbal Bisul mengatakan...

dewasa itu besar tanggung jawabnya

momtraveler mengatakan...

Setuju bgt
Semoga berjaya ngontesnya :)

Corat - Coret [Ria] mengatakan...

saya baru bener2 dewasa setelah melahirkan :D saat diberi tanggung jawab titipan anak baru lah sadar sudah saatnya berpikir lebih dewasa

Akhmad Muhaimin Azzet mengatakan...

Semoga dengan bertambahnya usia bertambah pula kedewasaan ya, Mbak :)

ISP mengatakan...

tua itu pasti.. dewasa itu pilihan... ada juga orang yg usia nya uda gak muda lagi tapi masih belum dewasa :3

Sarah mengatakan...

@ISP : artinya dia blum memilih untuk dewasa...