2 November 2010

Weekend in Bandung: antara berpetualang dan berkah silaturahim

30.10.10
Pagi itu matahari masih menyembunyikan dirinya di ufuk timur saat alarmku berbunyi menunjukkan sudah pukul 03.00 WIB. Mataku masih sayup-sayup terbuka saat kumatikan bunyi alarm tadi. Hanya mematikan sesaat setelah itu lanjut tidur lagi beberapa menit (xixixixi……). Setelah dirasa cukup, aku bangun dan mengetik sms pada sahabatku yang mengajakku ke Bandung pagi ini, untuk sholat tahajud. Setelah itu aku bangun untuk melaksanakan shalat tahajud, witir, plus baca qur’an bentaran. Setelah itu aku mencuci piring dan memasak air untuk mandi, dilanjut masak air buat isi termos. Setelah bebenah diri, gak terasa jam sudah menunjukkan pukul lima pagi lewat beberapa menit, ada sms dari mama ngingetin untuk bangunin pamanku yang mau nganter ke tempat travel Cipaganti yang ada di Lenteng Agung.


Siip, hematnya aku dah nangkring di atas motor dengan segala perlengkapan yang akan kubawa untuk berpetualang ke Bandung bareng temenku, Rahma yang mau tes ujian PNS di BKKBN, Jawa Barat. Singkat cerita, setelah sampe di travel, aku langsung membayar pesanan tiket yang sudah dipesan Rahma sebelumnya. Gak lama mobilnyapun berangkat. Aku dan Rahma menaikinya sambil berucap doa dalam hati semoga Allah melancarkan perjalanan kami saat ini.

narsis dikit sblum berangkat

view saat diperjalanan

Jalanan gak begitu macet (ya iyalah orang lewat Tol Cipularang gitu lohhhh……) jadi kita sampe di travel Cipaganti Pasteur, Bandung kurang lebih jam 8 setelah kami berangkat dari Jakarta jam 6 pagi. Sesampenya disana masih bingung tuh mau kemana, karena masih blum tahu daerahnya. Tujuannya sih ke gedung BKKBN, tapi gak tahu mau jalannya kemana. Ya udah kita tanya2 aja ama sekuriti disana. Setelah dikasih tahu, ya udah kita naik angkot yang dimaksud menuju tempat yang dituju. Sempet ganti angkot sampe tiga kali sampe akhirnya pengembaraan kita menemukan tempat pemberhentian di gedung BKKBN (horeeeee………). Dah sampe trus kita masuk untuk ngambil kartu ujian Rahma. Setelah kelar, aku langsung sms seorang teman yang blum pernah kutemui seblumnya (loh kok bisa??) ya iyalah, jadi gini ceritanya. (yuuukkk mariiii……)

Seorang teman di Bandung ini bernama Dian, aku biasa memanggilnya Teteh or Teh Dian. Kami bertemu lebih dari setahun lalu melalui jejaring sosial Friendster. Lupa gimana kenalannya sampe akhirnya aku dan dia bertukar no ponsel. Kita sering sms-an dan sempat juga si teteh menghubungi aku dan akhirnya kita ngobrol panjang lebar. Tapi silaturahim kita hanya sebates itu selama ini sampe akhirnya Allah mempertemukan kami dengan cara yang gak pernah diduga seblumnya.

Rahma yang mau ujian PNS di Bandung awalnya ngajak aku nginep di hotel, tapi aku baru inget bahwa aku punya teman disana, dua hari seblum keberangkatan kami ke Bandung, aku sempat teringat dengan Teh Dian dan segera menghubunginya. Singkat cerita, Teh Dian menawarkan kami untuk menginap dirumahnya setelah tahu bahwa tempat yang kami tuju di Bandung cukup dekat dengan rumahnya (wah… asyik nih bisa ketemuan :D).

Kembali ke cerita seblumnya, jadi setelah urusan aku dan Rahma kelar di BKKBN, aku langsung sms si teteh, tapi cukup lama gak dibales, spontan kami pun dah mulai agak cemas. (xixixi…maklum, gak pernah ngebolang selama ini :D). sembari nunggu kabar dari teteh, ya udah kita duduk2 di kursi depan gedung sambil makan2 cemilan yang kita bawa. Sempet juga ngubungin si teteh, eh taunya si teteh lagi kuliah, ya udah kita tunggu aja sampe kelar kuliah, pikirku.

view di depan kantor BKKBN

Sejam, dua jam, sampe akhirnya zuhur pun berkumandang. Gak lama sebelum itu Teh Dian sms aku dengan no yang lain, mengabarkan bahwa ia masih ada kuliah sampe jam 5 sore. (oo..oo…ya sudah lah, nunggu sampe sore jg ga pa2). Kebelutan dibelakang gedung ada musolah yang tempatnya cukup nyaman, jadi kami istirahat dulu disana sembari sholat zuhur lanjut makan siang. Gak lama setelah itu taunya ujan turun, ya udahlah nunggu si teteh di musolah yg cukup nyaman sambil bobo siang (serasa dirumah sendiri dah, hehehe).

Sore menjelang, ashar pun tiba. Aku dan Rahma menunaikan sholat ashar berjamaah. Diluar ujan dah cukup reda, aku dan Teh dian kembali sms-an. Kami sih cukup nyaman ada di musolah, tapi karena kami dah di Bandung, pingin rasanya main-main seputaran Bandung, ya udahlah ba’da asharan kami jalan ke Sucore (Surapati Core), tempat dimana kami janjian bertemu dengan Teh Dian. Disana cuma ada ruko2, butik, dan tempat makan, yahh….gak terlalu menarik lah, kalo di Jakarta ya modelnya sama ama di daerah Pondok Gede yang banyak ruko2nya.

Surapati Core

Kami memutuskan untuk makan di sebuah warung makan ayam bakar. Setelah order kami mencari tempat duduk. Pesenan yg ditunggu cukup lama, sampe tiba Teh Dian sms dan kami mengira ia sudah akan sampai di Sucore. Akhirnya kami meutuskan makanan yg sudah dipesan agar dibungkus saja, setelah itu kami langsung menuju Sucore untuk menunggu Teh Dian. Gak lama nunggu di depan Sucore, eeehhhh…. Ujan gerimis aje, hehehe, akhirnya kita nyebrang untuk neduh di depan sebuah toko yang ada tendanya. (untung tokonya tutup, jadi bisa neduh, kalo gak, bisa2 diusir kita :D).

Selama neduh itu, aku dan Teh Dian gak berenti sms-an and telponan. Rumah Teh Dian gak dilalui angkot, jadi musti naik ojek untuk sampe kesana. Ya udah, karena ujan dan Teh Dian juga dah sampe rumahnya naek motor, akhirnya kita naek ojek ajah berbekal alamat yang dah si teteh kasih. Jeng….jeng….akhirnya aku dan Rahma sampe juga di rumah Teh Dian, horreeeee………kami benar2 disambut dengan baik disana, keluarga Teh Dian benar2 memuliakan tamu.

Kami diberikan sebuah kamar yang cukup nyaman disana. Setelah bebersih diri dan sholat maghrib, kami inisiatif memakan ayam bakar yang tadi kami minta bungkus. Makannya buru2 supaya gak ketauan si teteh, hehehe. (gak enak soalnya si teteh pasti nyediain makan buat kita, tapi sayang juga kalo gak dimakan, khawatir basi dan mubazir. Utk Teh dian: maaf yah menyembunyikan hal ini dari teteh :D)

Tuh bener aja kan, gak lama setelah makan dan sholat isya, eh si teteh ngajak makan lagi, ya udah kita makan lagi. (makin gembul aja deh , hehehe). Setelah makan, nyuci piring eh airnya abis, ya udah dilanjut ngobrol2 di kamar deh. Setelah dirasa dah malem dan ngantuk, si teteh balik kemarnya sedangkan aku dan Rahma ngobrol2 sebentar dikamar gak lama setelah itu kami pun tidur.

31.10.10
Jam sudah menunjukkan pukul 03.00, matiin alarm trus tidur lagi :D. jam 03.40 baru bangun untuk tahajud, witir, dan baca qur’an bareng Rahma. Beuuuhhh….bangun jam segitu rasanya dingiiiiiiiinnnn…..banget. ngambil air wudhu serasa ngambil air dari kulkas, blum berani mandi sebab takut berubah jadi es batu pas airnya disiramin ke tubuh (heheh lebay). Setelah tahajudan, aku dan Rahma ngobrol2 bentar trus tidur lagi. Bangun2 jam setengah enam, baru mandi. Kalo jam segini dah gak begitu dingin, tapi sejuk. Setelah bebenah diri, Teh Dian dateng ke kamar untuk ngajak kami sarapan. Tadinya dah mau pamit dan berencana nyari sarapan diluar, tapi si teteh nyuruh makan, ya udah sarapan dirumah teteh deh :D (emang dasar rejeki yahh…..).

Kelar sarapan kami langsung pamit sebab Rahma ada tes ujian jam 8. Jam 7 kami dah jalan. Pamit sama Teh Dian nya aja, gak sempet pamit ama ibunya coz ibunya lagi busy di toko nya yg ada disebelah rumahnya. (ya mudah2an si ibu ikhlas dan ridho akan kedatangan kami, moga kebaikannya dibalas oleh Allah dengan pahala yang berlipat ganda, amiin). Kami berangkat dan si teteh bilang mau nyusul ke tempat ujian. Oke deh, ditunggu teh………

Suasana pagi di Cicaheum

Ujian diadain di SMPN 14, gak jauh dari rumah Teh Dian. Cuma naik ojek sekali untuk nyampe ke Sucore dah gitu naek angkot ACEH (Abdul Muis – Caheum) untuk nyampe SMPN 14. Sesampenya disana, Rahma ujian dan aku nunggu di depan SMPN nya bareng dua orang ibu yang juga lagi nunggu anaknya ujian. Ada yang dari Bogor dan Surabaya. (wow……)

Lapangan Supratman

tampak dpn SMPN 14

Teh Dian dateng sekitar jam 10 lewat. Setelah teteh dateng, ya udah langsung kuajak jalan sementara nunggu Rahma kelar ujian. Kami pergi ke Gasibu, dekat Gedung Sate dan Museum Geologi. Disana ternyata setiap minggu pagi diadakan pasar kaget. Pasar yang sampe memenuhi ruas jalan sepanjang Gedung Sate dan sekitarnya. Aku melihat-lihat barang-barang disana. Tapi gak banyak yang bisa kubeli, hanya dua potong pakaian buat si kecil Rizky, baju buat abang Azmi (kakaknya Rizky), dan peralatan dapur buat nenek dirumah. Selebihnya waktu yang kupunya hanya kugunakan untuk lihat2 aja, gak sempet beli, sama aja sih barang2nya ama yang ada di Jakarta.

Sekitar jam stgh 12 si teteh dah mulai capek, ya udah, setelah beli lumpia basah, yang kalo di Jakarta mungkin dikenal dengan toge goreng, aku dan si teteh pun beranjak ke Masjid PUSDAI untuk zuhur. Rahma dah kusuruh untuk dateng juga ke masjid tersebut. Setelah kami betiga ketemu, ya udah kita cari tempat makan di sekitar masjid. Disana ada sebuah warung makan yang buat aku penasaran. “Tahu Petis”. Hmm….pengen ah ngerasain. Setelah beli es kelapa muda, kami pun langsung memesan makanan. Aku penasaran ama tahu petis, sementara Rahma beli kupat tahu. Sedangkan Teh Dian gak mau makan karena tadi seblum zuhuran dah makan lumpia basah. Ya sudah hanya minum es kelapa. Tadinya dah khawatir aja gak doyan tahu petis karena blum pernah nyobain, eh ternyata bedanya tahu petis ama kupat tahu, cuma kencur doang. Kalo kupat tahu gak pake kencur, kalo tahu petis pake. Selebihnya sama aja ama makanan ketoprak di Jakarta.

Masjid PUSDAI

Museum Geologi

Kantor Pusat PT Pos Indonesia di Bandung

Gedung Sate

Setelah makan, si teteh ngajak kami ke sebuah tempat yang ada tulisan DAGO dengan hurufnya yang besar2 berwarna merah di pinggir jalan (lupa nanya nama jalannya…). Aku pun sempat mengabadikan tulisan tersebut.


Diakhir perjalanan kami di Bandung, kami sempat foto2 di pinggir jalan itu, tapi maaf gak bisa di pasang disini sebab kita kan tiga cewe yang keren2, khawatir takut dicari paparazzi ah, (hehehe narsis euy…..). setelah lelah berpetualang di Cicaheum, Bandung, kami memutuskan untuk langsung ke tempat travel di Pasteur sebab aku sudah memesan tiket untuk keberangkatan pulang jam 4. Pada saat itu, ada sebuah kesedihan sih yang terasa, sebab rasanya enggan untuk berpisah dengan Teh Dian yang begitu baik terhadap kami. Sosoknya yang lembut dan mempunyai senyum yang manis telah mempunyai tempat tersendiri di hati kami. Aku dan Rahma pasti akan selalu merindukan sosoknya. Kami tanya, boleh gak kalo suatu saat kami main lagi ke Bandung? Dan ia menjawab dengan senyumnya yang begitu manis, “boleh kok…” :) (jadi kangen deh ama si teteh….)

Kami berpisah tepat di depan Balai Penterjemah ITB


Aku dan Rahma menaiki angkot menuju Pasteur sementara si teteh naik angkot untuk pulang kerumahnya. Ah, ada sebuah kenangan yang kutinggalkan di Bandung. Ada sebuah cerita yang pernah kurangkai disana bersama Rahma sahabatku dan Teh Dian, yang dah kuanggap seperti kakakku sendiri. Orang2 Bandung begitu ramah, logat mereka yang begitu khas, telah membuat sebuah kesan tersendiri dalam hatiku. Sampe2 logat itu masih terbawa olehku sampe sekarang, hehehe……

Selama perjalanan pulang aku selalu mengenang kebersamaanku bersama Teh Dian. Ah, betapa tak pernah kuduga kami dapat dipertemukan Allah dengan cara yang begitu indah. Disaat aku dan Rahma tengah membutuhkan bantuan, ada sosok Teh Dian yang membantu kami, yang sblumnya hanya kukenal lewat dunia maya dan ponsel. Ternyata benar juga, sebuah hadits mengatakan bahwa menyambung silaturahim akan memperpanjang usia dan memperbanyak rejeki. :)

Ah, rasanya berat meninggalkan kota Bandung yang penuh kenangan dihati. Tapi tugas di Jakarta juga telah menanti. Biarlah jarak dan waktu memisahkan kami dan Teh Dian, tapi kuyakin hati kami pasti akan selalu terpaut karena-Nya :). Love u teh………..

lesson of the story:
Teruslah sambung silaturahim, sebab Allah pasti selalu punya rencana yg indah yang tak pernah kita duga2 seblumnya. Untuk selanjutnya, mungkin bisa nyari teman di daerah, Jogja, Surabaya, Semarang, atau mungkin Bali..???? hehehe…………..siap berpetualang ke kota selanjutnyaaaaaaaaa……….. :D


4 komentar:

Nadia Meutuah mengatakan...

Hmmmm...Seru ya silaturrahim sambil jalan - jalan, asik mba, aq pengen mampir ke museum geologi jadinya..

nurlailazahra mengatakan...

@Nadia Meutuah : seru banget mbak, capek tapi seneng, hehe silahkan aja, seru jalan ke tempat2 sejarah :D

bali restaurant mengatakan...

seru banget, jalan - jalan sambil silaturahmi biar umur panjang mbak :)

nurlailazahra mengatakan...

@bali restaurant: iya ya, hehe amiin....