27 September 2011

Bukankah Pasti Ada Jalan, Jika Ada Kemauan?

Pesan singkat itu masuk ke dalam ponselku pada saat aku baru saja memulai aktivitasku di kantor. Isinya sangat singkat. Hanya “mba saraaahhh :)”. Batinku, “Nggak biasanya temen yg satu ini SMS dengan pesan “cuma” begitu doang isinya.” Aku pun membalasnya, “Apaaa??” Eh dia bales lagi, “Lg apaaAaa??? Hihiiii”. Aku makin aneh. Aku bales lagi aja, “Lg kerja, ada apa nih?”. Nggak lama dia bales lagi, “Mba sarah Aq mauu tnyaaa dong,,, TA bikin apaa qm? Hehehehe”. Tanpa pikir panjang kubales lagi, “Sistem.” Eh dia bales lagi, tapi kalo yang ini di sensor aja deh. Udah mulai privasi. Aku pun membalasnya lagi, “Ya udah ngomong aja, ada apa? Ada yg bs dibantu? Tp jgn berat2 ya, lg males mikir hehehe”. Dia bales lagi, dan akhirnya akupun membalasnya kembali, “Iyeee…tp jgn minta apa2 ya? Lagi bokek :D”. nah terus dia bales lagi tuh. Inti dari perbincangan pagi kami tadi adalah, ternyata teman yang satu itu pengen minta buatin sistem untuk TA nya nanti. Aku pun membalasnya sambil mengernyitkan dahi, “maaf ya bukannya apa2. masalahnya kalo bikin TA itu ribeeettt bgt. Bukan Cuma sekedar bikin sistemnya aja, tp keseluruhan dr menganalisa sampe usulan sistemnya. Blum lg nyari tempat risetnya. TA ku aja blum kepegang sampe skrg. Apalagi skrg drmh aq ga bs fokus ke laptop aja tp jg sembari jaga rizky, jd repot bgt. Maaf yah”.

Dia bales lg. aku juga bales, “Hehehe aq ga berani ngambil resiko, masalahnya masa dpn slama 3th nih yg aq pertaruhkan kl sampe copas :D kl mau, qt ngerjain sama2 aja, nti aq Bantu deh. Tp jgn bilang2 yg laen.” Send! Tadinya kupikir si temen udah nyerah untuk minta bantuanku, eh tapi masih bales juga. Ya udah aku bales lagi, “Aq jg sama. Pulang kerja aku msh hrs ngajar dah gitu lanjut kuliah. Di rmh jg ga bs tetep fokus ama laptop, krn ada rizky. Cb deh siasati manajemen waktunya, pasti bs kok klo ada kemauan :D”. klik! Akhirnya dia menyerah juga :D SMS terakhirku ke dia, “Ok, maaf ya sekali lg…”

Fiuhh!! Untuk kesekian kalinya saya mendapat tawaran untuk mau mengerjakan tugas kampus temen. Dulu sih waktu semester 4 aku pernah disuruh buat program ama dosen. Nggak nanggung-nanggu di suruh buat program dengan dua software yang berbeda, dah gitu deadline nya juga mepet. Tapi karena memiliki kemauan yang kuat, meskipun tugas itu dirasa berat, tapi alhamdulillah ya terselesaikan dengan baik. Bahkan aku sempat diundang ama temen ke rumahnya untuk ngajari temen2 yang laen buat bikin program itu. Bahkan ada juga yang minta bikinin. Karena memang saat itu lagi nggak terlalu banyak kerjaan, ya udah aku terima aja tawaran itu. Pada saat mau bikin tugas program itu, kondisinya masih ada tante. Kebetulan tante sedang mengantar nenek ke rumah sakit, jadi aku disuruh jaga Rizky. Bayangkan, aku harus berkutat ama komputer untuk bikin program sembari jaga Rizky hehehe, kebayang gimana sibuknya? :D tapi alhamdulillah....kelar juga akhirnya. Dan dari itu lumayan juga dapet “sesuatu” dari temen2, ya meskipun aku nggak pernah ngarepin itu :D.

Tapi saat ini saya juga mau bahas tentang habitual yang sudah mendarah daging di masyarakat Indonesia kita ini. Atau bahkan bersarang dalam kehidupan kita sendiri? Entahlah. Saya sangat menyayangkan perilaku teman-teman seperti yang saya ceritakan di atas. Kemampuan setiap orang memang tidak bisa disamakan satu sama lain. Bahkan anak kembar pun pasti memiliki perbedaan yang signifikan bila diperhatikan lebih seksama.

Sebuah kemampuan lahir dalam diri yang mempunyai jiwa yang pemberani. Coba saja perhatikan anak kecil yang tengah belajar berjalan. Jika mereka tidak memiliki jiwa pemberani, mana mungkin mereka bisa berjalan sampai saat ini? Intinya adalah usaha dan kemauan. Perilaku teman saya di atas menunjukkan bahwa ia bukanlah tipe orang yang pemberani. Bahkan untuk menunjukkan kemampuan dirinya saja ia tidak berani padahal belum berusaha untuk mencoba. Makanya SMS saya di atas mengatakan, “Cb deh siasati manajemen waktunya, pasti bs kok klo ada kemauan.” Bukankah kita masih ingat akan sebuah petikan ini? “Di mana ada kemauan, di situ ada jalan.”.

Saya pernah membuat artikel di sini, intinya, bisa-nya kita dalam melakukan sesuatu itu bukan hanya karena kita pintar, melainkan karena kita yakin kalau kita pasti bisa. Jika kita sudah seratus persen yakin akan kemampuan diri kita, otomatis keyakinan itulah yang akan menjadi motivator terbesar dalam diri kita. Sehingga kita mau terus berusaha disertai dengan doa.

Memang terkadang, menjadi dewasa lebih banyak menuntut kita untuk melakukan sesuatu yang sebenarnya berat untuk kita jalani. Namun jika kita ikhlas dalam mengerjakannya, insya Allah tidak ada yang terasa berat dalam kehidupan ini. Dituntut untuk bersikap dan berpikir secara dewasa di usia yang masih belia memanglah tidak mudah, tapi untuk menuju ke sana, Allah pasti selalu memberi waktu dan proses yang tidak singkat. Dari proses dan waktu itulah seharusnya kita belajar. Sebab di waktu-waktu yang telah berlalu itulah banyak pengalaman yang bisa kita ambil sebagai pelajaran di waktu berikutnya. Sehingga proses itu bisa menempa diri kita menjadi sosok yang kuat, tangguh, serta berpikiran maju dan dewasa baik dari segi sikap maupun perbuatan.

Jadilah pribadi yang percaya akan kemampuan diri sendiri. Sebab Allah menciptakan manusia dengan volume otak yang sama, akal yang sama, waktu yang diberikan pun sama (tidak kurang tidak lebih). Sudah sepantasnya kita bersyukur dengan cara mempergunakan apa yang telah Allah berikan itu secara maksimal, baik, dan bertanggung jawab.

“Orang yang bisa bukanlah orang yang pintar, melainkan orang yang mau melebihkan sedikit usahanya dibanding orang lain.”

6 komentar:

Nia mengatakan...

wah bener banget tuch quotenya......sebenarnya semua bisa dipelajari asal ada kemaun...suami saya aja bukan lulusan programer tapi dikit2 ngerti lah bahasa program...tp msh ngga pede sech krna ngga punya ijazah ehhehe......

Asop mengatakan...

Luar biasa. :)

ketty husnia mengatakan...

suka banget dg tulisan hari ini..ini membuat saya tidak ingin menyerah dengan keadaan..aku bisa bayangkan bagaimana rutinitas mbak nur selama ini..tanggungjawab yg berat dan tugas plus pekerjaan...
terima kasih atas postingannya ya mbak :)

kira mengatakan...

insya Allah bisa.... semangat.. ;)

Elsa mengatakan...

setujuuuu.....

jadi instropeksi nih
semoga aku bisa tetep semangat juga

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

tul pinter aja gak cukup lho. harus mau usaha