7 November 2011

Jejak Masa Kecil

Pas blogwalking ke tempat Bu Dey, saya lihat di sana ada nama saya. Pas dicek ternyata benar, ada link blog saya. Wah dapet PR nih. Saya rasa PR berantai ini selain untuk mengenang nostalgia di SD, juga agar membuat para blogger yang kedapetan PR sekalian update blognya juga. Dan sepertinya Bu Dey tahu aja kalo saya lagi agak males untuk update karena beberapa alasan :D.

PR ini tentang kenangan semasa SD. Dulu saya masuk SD sekitar tahun..... (ini mikirnya lama loh, karena lupa. Bukan karena saya udah tua atau uzur, tapi karena emang hobi :D) 1994. Waktu itu pas masuk SD usia saya baru lima tahun. Kata guru TK saya, pada saat saya berusia 4 tahun, saya udah bisa mengeja kata dalam koran, jadi usia 5 th udah bisa masuk SD.

SD saya sekarang udah ditutup. Saya adalah angkatan terakhir di SD itu. Sekarang sekolahnya udah berganti menjadi SLTP. Jadi kenangan yang tersisa saat masih SD adalah memori di ingatan aja. Ya udahlah daripada berpanjang kata, mending langsung aja ngerjain PR nya. PR ini saya sambi dengan kerjaan di kantor, parah banget ya? :D

1. Guru Favorit
hmm....saya ga punya guru favorit sih. Dalam artian, hampir semua guru yang pernah mengajar saya itu menjadi idola saya semua. Dari yang namanya Bu Titi, Pak Muji, sampe Bu Sri.

2. Guru Killer
Mungkin lebih tepatnya guru yang mendidik secara tegas kali ya. Kasian ah kalo dibilang killer. Sebab saya juga seorang guru privat yang kalo ngajar suka agak ’sedikit’ tegas (sedikit ya, ga banyak kok), jadi ga setuju kalo dibilang killer :D (ngeles dikit gapapa kan? :D). Ada satu guru namanya Bu Titi. Beliau pintar matematika. Sampai suatu hari, saat saya hendak dikirim ke sebuah perlombaan matematika tingkat SD sekecamatan, setiap waktu istirahat tiba, saya ga keluar main tapi justru belajar dengan beliau. Kalo ada salah dalam pengerjaan soal latihan, pasti beliau agak dar-ting. Ya walaupun ga menang, tapi cara mengajarnya itu masih melekat dalam benak saya sampe sekarang.

3. Temen Bolos
seinget saya, saya ga pernah bolos. Itu seinget saya ya, ga tau deh kalo yang ga inget. Kan saya bilang saya pelupa :D

4. Temen berantem
temen berantem dulu pernah ada. Namanya Yuli. Dia orang Padang asli. Tapi ya namanya anak bocah, berantemnya juga gitu, masih sama-sama egois. Tapi abis itu ya baikan lagi. Duh, bicara temen berantem, saya jadi inget temen saya yang punya pohon jambu di belakang rumahnya. Di setiap kesempatan saya selalu diajaknya manjat pohon jambu itu meskipun selalu diserang semut rangrang. Tapi sayang, bulan puasa kemarin dia meninggal. Dari info yang saya dapat, katanya dia meninggal karena melahirkan.

5. Jajanan Makanan/Minuman Favorit
saya dan temen-temen biasanya beli batagor kalo ga bakwan goreng yang di atasnya dikasih saos. Hmm....nikmat. Kalo minuman biasanya es teh manis yang harganya dulu cuma gopek. Tehnya itu asli, bukan instan kayak sekarang loh. Jadi lebih sehat.

6. Jajanan Mainan Favorit
Paling maen karet yang dirangkai berbentuk tali panjang kalo ga bekel. Sekali lagi saya LUPA dulu maen apaan ajah :D (tolong jangan tanyakan mengapa, karena ku tak tahuuu...)

7. Sepatu Favorit
Dulu pernah beli sepatu merk BATA. Kuat dan tahan lama loh. Yaaa sepatu merk apa aja deh menjadi favorit saya. Yang penting bisa dipake dan ga malu-maluin (maksudnya bukan kantong kresek, meskipun bisa dipake tapi kan malu-maluin :D)

8. Tas Favorit
Pernah punya. Tas slempang bermerk Nike. Dulu tas itu hadiah dari bos ibu saya. Pada masa itu, tas yang saya punya tersebut merupakan tas yang cukup ’bermerk’ karena terkenal kuat dan tahan lama. Sampe sekarang tas itu masih sering saya pakai ke mana-mana.

alhamdulillah ya jadi sesuatu, untung ’ratu sesuatu’ ga ikut-ikutan ngerjain PR, hehehe

Karena katanya PR ini harus terus dijalankan biar ga macet, jadi PR ini saya teruskan ke :

1. Mbak Fanny
2. Mbak Ucil
3. Mbak Nadia
4. Mbak Reni
5. Teh Orin

Yang bener ya ngerjain PR nya, biar ga disetrap, hehehe

17 komentar:

k[A]z mengatakan...

uh dapet juga nih PRnya teh :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

lha aku b aru aja ngerjain. ternyata dpt juga ya. baiklah saya cantumkan lagi deh namamu sbg pemberi peer. terpaksa pulang dulu nh buat edit postingannya. hehe krn baru tahu dpt juga peer ini dari kamu. hehehe

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

balik lagi, buat kasih kabar. peer udah selesai. btw, bakwan goreng..aye juga suka. enaaak deh...

dey mengatakan...

sipppp, udah dikerjain .. dinilai sendiri deh, kan guru juga .. hehe

bakwan itu bala2 kali ya .. emang enak dimakan pake saos, sampe skr masih suka beli kalo antar fauzan sekolah.

Andy mengatakan...

aku lagi males kerjain PR soalnya sibuk sama tugas kantor,heheh
makanan bakwan mah mpe sekarang juga aku suka

the others mengatakan...

Makasih sudah berbagi PR denganku, tapi aku juga baru saja ngerjain PR itu.. jadi gak perlu diulang lagi kan?

catatan kecilku mengatakan...

Emmm.. mau dong batagornya. Disini susah dapatin batagor yg enak (bisa dibilang gak ada tuh) :((

al kahfi mengatakan...

PR lagi lagi PR sd,, saya belum selesai,, kalau tdk ngerjakan PR dapet hukuman ya

Elsa mengatakan...

alhamdulillaaaah
PR ku yang ini sudah selesai dikerjakan
hehheee

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

bekel dan main karet...sama dong..toss akh

Zulfadhli's Family mengatakan...

Dear.

Wah..... ini ada kerjaaan toh..... sejujur-jujur-jurnyaa...... ini adalah kontes yaaa.... maaaff sekali gak bisa ikutan....

cerita mengenai masa sekolahnya menarik sekali llooohhh masih bisa mengingat dengan pasti nama guru2nyaaa.... kalo gw SD gw udah banyak yang is det.. alias almarhum.... semoga mereka di masukkan dalam surga semuanya...

eeehhh gw jadi ngawurr... selamat yach atas pe er nyaaa dan semoga sukses..... maaaff kalo gw jadi banyak ngaco...


regards.
... Ayah Double Zee ...

uci cigrey mengatakan...

whoaaaa, ada pr yahhh, hihiii
alhamdulillaah..
sama nih sepatu favorit emak aku, BATA.

Djangan Pakies mengatakan...

tahun 94 baru masuk SD?, saya malah udah setahun ngajar SMA sebelum berbelok jadi pedagang.
kalo jaman segitu saya rasa ndak ada yang namanya guru killer. COba jaman saya SD, ada yang ndak bisa ngerjakan matematika di papan tulis, alamat mendapat pukul lidi aren ato dijemur di lapangan. Dan hukuman seperti itu ndak ada yang protes, memang begitulah kondisinya

[L]ain mengatakan...

justru guru killer yang paling diinget sampe sekarang, kan?

Sukadi mengatakan...

Waktu SD dulu saya ketahuan bolos dan orang tua dipanggil ke sekolah, dan itu menjadi pengalaman yang sampai sekarang masih saya ingat :)

Terimakasih
Salam

.:diah:. mengatakan...

saya juga dulu sepatunya pake BATA, emang kuat dan tahan lama, pernah pake Kickers juga klo gk salah.

aiihh masa2 SD emang masa lucu2 ya, tapi banyak yg udah dilupain jg detailnya :D

Ananda Mutiara mengatakan...

Kalo tas kresek, aku pernah pake gara-gara tasku satu-satunya yang kupunya basah karena kehujanan. Jadi deh pake tas kresek besoknya ke sekolah. Tak ada rotan akar pun jadi :)